Lifestyle,  Story

UNTUK SAHABATKU

Gua adalah seorang perempuan biasa sama seperti perempuan-perempuan pada umumnya. Menurut orang disekitarnya, yang membedakan gua dari yang lain hanyalah keinginannya yang keras, imajinasinya yang tinggi, sikap perfectionist, tidak pernah takut mencoba, displin dan berjiwa berpetualang. Tidak jarang mereka sebal karena sikap disiplin dan pendirian gua yang tidak mudah goyah. Tidak seperti biasa gua selalu bercerita tentang pengalaman traveling gua, kali ini gua mau cerita sedikit tentang gua dan para sahabat gua.

Kadang gua menganggap gua ini seperti orang yang punya dua kepribadian. Kenapa? Karena kadang gua merasa gua tipe orang yang pendiem dan pemalu banget, hal ini buat gua susah buat bisa cepat berteman, akrab dengan orang baru atau lingkungan baru. Tapi disisi lain gua adalah orang yang humble, seru, kocak, bahkan gak tau malu, dengan mudahnya nyerocos nyambung sama orang baru, dan bikin lingkungan baru jadi asik. Gua berpikir mungkin ini hanya bentuk defense dari pikiran gua sendiri saat gua ada di lingkungan yang cocok sama diri gua ataupun lingkungan yang gak cocok sama diri gua. But I always trying to be a good person! Cuma ya memang sih tampang gua yang jutek ini bakal buat orang-orang baru agak ragu dekat sama gua, but hey don’t judge book by it cover! Sebelum bener-bener kenal sama gua sebaiknya jangan menyimpulkan apapun.

Sebenernya gua gak terlalu suka membahas hal-hal yang berhubungan dengan “Relationship” entah hubungan dengan teman, pacar, atau siapapun. I only share my lifestyle but not my private life! Tapi kali ini untuk mengapresiasi orang-orang terdekat dalam hidup gua, gua mau menulis tentang mereka agar kalian para pembaca tau kalo ada orang-orang ini yang selalu mensupport gua dalam keadaan apapun.

Sepanjang umur gua sekarang, pengalaman mengajarkan gua banyak hal, termasuk tentang orang-orang disekitar kita. Gua berteman dengan siapa aja, gak membedakan strata ekonomi, pendidikan, suku, ras, agama, gaya, atau apapun. Semua orang bisa jadi teman gua, itu kenapa gua punya lumayan banyak teman atau bahkan teman dekat. Tapi berbeda dengan sahabat, hanya sedikit orang yang bisa gua sebut sahabat, karena buat gua sahabat bukan sekedar teman, tapi memiliki beberapa level lebih tinggi dibanding teman atau teman dekat. Jadi orang-orang yang ada di list ini mungkin adalah orang-orang beruntung atau malah gak beruntung yang bisa gua sebut sahabat haha

Nurmala Sari

Gak tau deh ini nasib baik atau nasib buruk buatnya. Mengenal gua dari umurnya 3 tahun, ya kami bersahabat dari kami belum sekolah. Mala gua memanggilnya, tinggal gak jauh dari rumah gua. Kami bisa saling mengenal karena dulu Ayahnya Mala bekerja di rumah gua. Dari kecil kami selalu main bersama, orang tua gua gak pernah mengajarkan gua untuk memilih-milih teman dari strata ekonomi. Yang mereka pesan hanya satu, gua harus bisa membedakan yang baik dan yang buruk. Gak jarang Mala selalu jadi korban akibat kenakalan gua, ya pada saat itu gua masih terbilang anak manja yang semua kemauannya harus dituruti. Tapi gak pernah sekalipun dia marah, memusuhi atau menjauhi gua, bukan karena dia gak bisa marah, tapi Mala bener-bener udah mengenal gua, mulai dari sifat terburuk sampe sifat terbaik. Maret 2018 lalu Mala baru aja melahirkan anak perempuan pertamanya, dan kalian harus tau kalo Mala dan Suaminya Erick (temen SMA gua) menikah karena gua sebagai mak comblangnya hahaha

 

Ria Yohana, Dewi Sartika, dan Resti Ariyani

Angka bukan jaminan atau tolak ukur yang digunakan dalam persahabatan, waktu mengenal paling lama bukan berarti menandakan orang itu adalah sahabat kita. Tapi kebetulan Ria Yohana, Resti Ariyani dan Dewi Sartika ini adalah sahabat gua sejak dari SD. Chambay dan Cue adalah nama lain dari Resti dan Ria, entah darimana mereka dapet nama panggilan itu-gua lupa, yang pasti nama itu melekat dalam diri mereka sampe sekarang dan malah lebih hits dari nama asli mereka sendiri!

BATOY

Ribuan memori tercipta dari kebersamaan kami di SD, SMP dan SMA. Hal paling konyol untuk diingat dan jadi bahan ketawaan sampai saat ini adalah genk kami yang diberi nama BATOY, kepanjangan dari Be Always Together OY! Anggotanya 5 orang terdiri dari Gua, Dewi, Chambay, Cue, dan Lita. Genk ini kami bentuk saat SMP dan percaya gak percaya tapi genkini memiliki cukup banyak pengikut dan sampe ada fanbasedi Friendster, Facebook, dan Twitter! Mereka menamakan diri mereka ‘BATOY CRACKERS’ deeuuuh kerupuk kali ah! Ya tapi memang itu nama yang dipilih mereka.

Oh mungkin foto ini yang membuat kami hits!
Atau mungkin foto yang ini!
Cikarang 2008
Cikarang 2008
Cikarang 2009
Cikarang 2016, FULL TEAM DI WEDDING CHAMBAY

BATOY membuat kami berlima cukup popular di sekolah saat itu. Kakak kelas, adik kelas atau teman seangkatan hampir rata-rata mengenal kami berlima. Gak cuma di SMP tapi BATOY tetap hits sampe kami lulus SMA. Bahkan hingga saat ini, saat gua jalan ke mall dan ketemu teman lama, yang mereka tanyakan bukanlah kabar gua, tapi “Apa kabar BATOY?”. Kalian gak percaya? Lah wong gua sendiri aja masih gak percaya dan bertanya-tanya kenapa itu genk bisa sebegitu banyak pengikutnya, padahal isinya cuma cewe-cewe yang otaknya somplak dan sering bikin heboh sekolah karena kekonyolan-kekonyolan kami hahaha.

 

Reni Pratiwi

Reni Pratiwi, cewe yang tampangnya sama judes kaya tampang gua! Awal ketemu dia itu di kelas 1 SMA, awalnya kami sekelas di kelas X-1 yang katanya kumpulan 40 anak paling pintar berdasarkan 40 nilai tertinggi waktu test masuk di SMA itu, jujur pertama kali yang ada di batin gua begitu liat dia adalah “Anjir tampangnya jutek banget, sok cakep nih cewe, gak suka banget gua liatnya so okay!” tapi pertemuan itu gak berlangsung lama karena pada saat itu gua meminta dipindah ke kelas X-8 supaya gua bisa satu kelas sama genk BATOY. Setelah itu gak ada cerita antara gua dan Reni selain ketemu sekilas di lorong kelas.

Reni Pratiwi
Jutek kan?

Naik kelas XI setelah lolos seleksi International Class atau bilingual class di sekolah- kami dipertemukan lagi di kelas XI IPA 1 dan dikarenakan katanya kelas itu adalah kelas “unggulan” jadi kelas gak berubah sampe kami lulus. Entah apa yang buat kami jadi dekat saat itu, kami jadi sering cerita bareng, pulang sekolah bareng, belajar bareng, bolos bareng, ngerjain tugas bareng, hang out bareng, bahkan ngelabrak orang juga barengan. Tapi yang gua selalu ingat adalah Reni yang membuat gua lebih pede, dia yang bikin gua suka foto dan difoto. Kami jarang banget bertemu sekarang ini, tapi komunikasi kami masih sangat baik dan gak ada yang berubah antara kami walaupun jarang bertemu.

 

Adelia Hana

Gua gak jago buat cerita yang sedih-sedih, jadi disetiap cerita yang gua buat, gua mau menunjukan betapa bahagianya gua punya sahabat-sahabat buat berbagi segala macem rasa dalam hidup gua. Adelia Hana aka Adel “konde”, cewe gila satu ini gak pernah keabisan bahan cerita dan gak mungkin gak bikin ngakak. Jaman SMA, Adel adalah salah satu kakak kelas idola adek-adek brondong, mungkin karena susuk yang ada di kondenya haha. Kisah cintanya gua udah hafal di luar kepala, mulai dari yang sedih sampe akhirnya bahagia dia nikah sama jodohnya terekam dengan baik di otak gua.

Amel dan Adel

Pernah satu ketika jauh sebelum dia ketemu jodohnya, ada ade kelas yang ditaksir Adel, namanya Rizal. “Jangan del, anak mami dan cengeng!” kata gua. “Ah masa Mel? Tapi lucu tau, imut” belanya. Gua kenal banget siapa itu bocah soalnya rumahnya gak jauh dari rumah gua dan sering banget main di pelataran deket rumah gua, anak ini super cengeng dan anak mami banget.

Karena saking gak percayanya, Adel sengaja main ke rumah gua dan dia milih jalan muter hanya supaya bisa lewatin depan rumah si Rizal itu dan dengan usil saat kami lewat depan rumahnya, gua  sengaja panggil si Rizal buat keluar. “Rizal Rizal, dijemput Adel nih mau ngajak nonton” tapi bukannya Rizal yang keluar saat itu, melainkan Mamanya. “Rizalnya ngumpet di kamar, malu katanya” dan gua hanya ketawa sepanjang jalan ngetawain kejadian bodoh tadi. Adel yang malu terus marah-marah dan ngedumel. Kalo inget kejadian-kejadian kaya gini gua gak bisa berenti senyum-senyum sendiri.

 

Try Guntur Ramadhan

Walaupun gua sekolah bareng sama anak ini di SMP dan SMA tapi sebenernya kami baru dekat setelah trip kami ke Malaysia, Bangkok, dan Singapore pada tahun 2015 lalu. Ada istilah “Lu bakal tau bedanya sahabat dan teman kalo lu liburan bareng mereka” sepertinya ungkapan itu tepat dalam kasus ini.

Phuker 2015

Semenjak trip situ, Try jadi partner traveling terbaik gua! Banyak banget rencana yang belum bisa dimulai karena kesibukan kami masing-masing. Kalian harus tau, walaupun mulut anak ini lebih tajam dari silet dan lebih pedas dari cabe jablay, dan kadang ngeselinnya super duper kebangetan tapi kegokilannya gak pernah bikin orang disekelilingnya gak ketawa.

 

Beauty and the Beast?

Sebenernya males banget curhat-curhatan sama anak ini karena pasti lu yang bakal disalah-salahin sama dia! Tapi pendapatnya selalu netral, mau se-ember apapun mulutnya kalo yang namanya rahasia pasti bakal dijaga banget sama anak ini. Walaupun sekarang-sekarang ini suka sok sibuk tapi kami selalu menyempatkan diri buat ketemu sekedar kongkow atau ngejulid bareng.

 

Kartini Ismayanti, Theresia Siburian, dan Puspa Dwi Marlita

Kartini kembaran gua yang punya tompel di telapak kaki, Tere si antagonis yang gak penah berubah jadi baik dan Puspa selalu jadi protagonist dimanapun dan kapanpun. Mungkin banyak dari kalian gak mengerti kenapa label itu melekat dalam diri ketiga sahabat gua ini. Ya, itu adalah karakter mereka dalam buku yang gua tulis bersama Kartini, buku tentang dua anak perempuan kembar dengan sahabatnya yang lugu dan baik tapi selalu di musuhi sama karakter yang diperankan Tere. Sayang buku itu gagal lolos cetak dan sekarang jadi pajangan di kamar gua dan selalu jadi bahan becandaan kami bertiga. Gua mengenal ketiga sahabat gua yang ini adalah ketika kami sama-sama duduk di bangku kuliah, kami bertiga sebenarnya beda jurusan, gua di farmasi, sedangkan Kartini, Tere, dan Puspa di ekomoni, kami dipertemukan oleh lembaga bahasa inggris di kampus kami.

Beginilah kami
KARTINI, TERE, AMEL

Awalnya gak pernah mikir bisa jadi sahabat seperti sekarang, tapi One Direction dan hobi kami yang suka mencela orang yang menjadikan kami dekat seperti sekarang. Teacher bahasa inggris kami saat itu adalah Mr Gatot, jangan bayangkan badannya yang besar atau kumis lebat seperti Gatot Kaca. Mr Gatot teacher kami ini kurus, kecil, berkumis dan hitam sehingga kami mahasiswi usil gak pernah bisa untuk gak mencela dia. Beruntung Mr Gator ini adalah tipe pengajar yang suka bercanda dan suka mencela juga sehingga kami pun sering saling mencela, tanpa harus takut kualat.

Jaman kuliah dulu hobi kami itu kumpul di kosan gua, karaokean dengan modal wifi dan bikin tetangga kosan gua sakit telinga, mencari ide buat kekonyolan-kekonyolan yang akan kami buat, dan chatting sama bule di aplikasi online. Niat kami saat itu hanya untuk mempraktekan kemampuan bahasa inggris kami, tapi sayang bukannya belajar yang ada kami hanya membuat hal-hal gila dengan keusilan kami. Ya, jadi bisa dibilang keusilan kami udah sampe internasional!

Kartini dan Puspa lebih muda beberapa bulan aja dari gua tapi kadang sikap dan pemikirannya jauh lebih dewasa dari umurnya. Tapi itu hanya keliatan dari mata orang yang belum mengenal mereka! Bagi gua mereka adalah orang gila yang sama gilanya kaya gua dan Tere. Mereka yang senasib dan gak pernah biarin gua sedih, yang selalu ada solusi dan selalu kasih pendapat yang masuk akal dan selalu senang kalo gua ganggu.

Mereka bertiga adalah orang yang paling sering kena random call/ video call dari gua disaat gua bosan. Dengan kata lain mereka bertiga adalah ‘wanita panggilan’-nya gua haha. Walaupun begitu gua harus sabar, karena mereka suka gak ngambung kalo diajak ngomong. Gua juga berhati-hati dan tahan-tahan iman saat berhadapan dengan mereka, karena otak mereka terlalu kreatif dan dari setiap kata yang gua keluarkan, mereka selalu bisa mengubahnya jadi bahan celaan dan ketawaan. Hati-hati juga kalo pergi atau menginap sama mereka, harus waspada atau keesokan harinya foto-foto aneh kalian akan tersebar di media social mereka!

 

Yoga Tri Anggana

Sahabat itu datangnya darimana aja, gua percaya sama istilah itu. Yoga ini adalah sahabat gua yang gua kenal dari temen ke temen. Gak pernah nyangka juga kalo akhirnya bisa jadi sahabatan sama anak ini. Anak ini cuek banget tapi sebenernya dia care. Disaat gua sedih, marah, terpuruk  dan yang lain malah memilih buat meninggalkan gua, Yoga dengan rasa keselnya bertahan. Gak capek ngomel-ngomelin gua, dan nasehatin gua. “Jangan pernah menggantungkan kebahagiaan sama orang lain. Ciptain kebahagian lu sendiri” itu nasehatnya yang selalu gua inget.

“Amel tuh pinter, cuma kadang kalo lagi error jadi kebangetan bego, suka mengulang kesalahan yang sama” itu juga sering banget dia ucapin. Kata-kata bijaksana itu keluar dari mulutnya kalo otaknya dia lagi bener aja sih, kalo lagi somplak mah yang ada gua lagi susah malah diketawain “Kan udah gua bilang, ya udah sekarang rasain gua mah nontonin aja lah liat temen kejedot” ledekan yang paling gua benci dari dia.

Yoga bukan temen sekolah gua, bukan juga temen main dirumah, dia juga bukan orang Cikarang, dia merantau dari Tasik ke Cikarang. Sebagai anak kost, Yoga adalah orang yang paling gampang buat diculik hang out, curhat-curhat, ataupun dimintain tolong. “Ga, gua lagi pengen makan sate maranggi deh di purwakarta dan gua udah di depan kosan lu sekarang! Cepetan siap-siap” atau “Ga, gua bosen deh kita cus lah ke bandung!” gua sering banget tiba-tiba nyulik dia kaya gini, dan selagi dia gak ada kerjaan atau urusan lain dia jarang banget nolak buat diculik.

“Ga liat instagram gua, bagus gak?”

“Ga, dia ganteng gak?”

“Tuh kan Ga apa gua bilang dia baik kan”

“Ga, gua suka deh sama dia”

“Ga, ternyata dia jahat banget deh”

“Yah Ga, ternyata dia ini”

“Ga, ternyata dia itu”

“Ga, gua putus! Jombs lagi”

Selalu Ga, Ga, Ga, dan Ga. Gua juga inget kata-kata yang dia keluarin kalo gua lagi sibuk dan ngilang sementara waktu “Ah lu tuh ya, nyari gua itu cuma 40% lagi ada masalah mau cerita, 30% mau pamer, 10% mau nyombong, 10% mau nyusahin gua, kalo seneng mah ngilang tiba-tiba”. Bisa dibilang Yoga ini tau banget semua masalah dan juga semua momen bahagia gua, padahal gak melulu gua yang selalu cerita tentang masalah gua, dia juga sering curhat dan minta pendapat sama gua tentang perempuan yang dia taksir atau apapun.

Yoga selalu bisa dimintain pendapat walaupun kadang suka nyeleneh dan bikin sedikit emosi tapi pendapatnya selalu masuk akal. “Lu susah ya udah dikasih tau selalu ada aja pembelaan, udah ah gua mah capek ngasih taunya! Serah lu aja dah mau gimana.” itu yang dia katakan kalo udah emosi karena kata-katanya selalu gua bantah.

 

Amani Endiska Putri

Kenal dengannya baru setahun belakangan aja. Berawal dari kantor kami yang sama, umur kami yang seumuran, dan sama-sama senasib jadi anak kost, membuat kami jadi cepat dekat dan jadi sahabat. Anami bener-bener definition of a good friend! Ketulusan dan kesabarannya luar biasa, gua banyak berlajar itu darinya. Setiap hari bersamanya selalu ada cerita baru, kekonyolan baru, kerecehan baru, bahkan ngegalau bareng dan yang pasti sekarang ini Amani jadi salah satu sahabat dan partner traveling terbaik gua!

Amani
Singapore 2018

 

I Putu Eka dan Dodi Nababan

Eka dan Bang Dodi ini termasuk sahabat gua yang paling easy going. Gua kenal dua orang ini juga lewat temen ke temen. Setiap gua jalan sama mereka gua gak perlu takut, anggap aja gua jalan sama dua bodyguard gua hahaha.

Walaupun gua suka kesel sama kebiasaan ngaret mereka yang super duper parah tapi mereka ini adalah orang yang baik. Mereka selalu mendengar dan memberikan masukan. Hal yang paling gua inget dari Eka mulai pertama kali gua ketemu sama dia sampai saat ini, adalah saat gua pergi keluar sama Eka dan 2 orang teman lainnya. Waktu itu karena mobil yang biasa gua pake lagi dipake sama adik gua, jadilah kami pergi pake mobil Papa gua. Saat arah balik, sekitar jam 1 pagi, Eka mau nyetir mobil karena takut gua ngantuk. Entah karena ngantuk, banyak pikiran galau diselingkuhin pacarnya, atau karena yang lainnya, Eka salah masukin kunci ke lubang kunci. Yang dia masukin bukan kunci mobilnya tapi kunci stang! Alhasil mobil gak bisa si stater, dan yang bikin panik kunci yang masuk gak bisa dicabut keluar. Kami semua panik banget saat itu. “Anjir, gimana dong! Kunci gak bisa dicabut” Kata Putri yang merupakan salah satu teman gua. “Gak bisa asal cabut ini, beda sistem soalnya sama mobil biasa” kata Eka. Dengan berbagai cara Eka dan yang lainnya ngakalin agar kunci bisa dicabut tapi usahanya gak ada yang berhasil. Eka dan yang lain mencoba buat menghubungi teman-teman mereka yang lainnya yang dianggap mungkin mengerti, tapi hasilnya tetap nihil. Sampe akhirnya gua turun tangan. Entah apa yang gua lalukan pada saat itu sehingga kuncinya bisa tercabut. Yang gua inget cuma gua berusaha muter-muter itu kunci ke depan dan ke belakang kemudian menariknya. “Untung bisa, lu apain?” Tanya Eka. “Gua tarik” gua menjawab dengan gaya so cool gua yang khas, padahal jujur gua panik bukan main, masalahnya gua bisa di gorok sama bapak gua kalo nih mobil kenapa-kenapa.

Awalnya Eka itu tipikal yang super baperan, apa-apa dibawa ke hati, dikit-dikit kebawa emosi. Beruntung dia punya sahabat super cuek, super nyiyir, super ngeselin kaya gua, dan sedikit banyak dia jadi terlatih biar gak baperan. Sekarang ini bisa dibilang kalo Eka adalah partner bisnis, sekaligus manager gua hahaha. Begayaan banget ya gua punya manager! Tapi belakangan ini memang kami lagi banyak menyusun proyek bersama, semoga saja apa yang kami lakukan selalu membuahkan hasil yang baik, amin!

Gua dan sahabat-sahabat gua ini memang gak sempurna, gak jarang kami ribut, saling kesel, bahkan diem-dieman. Tapi kami gak pernah bisa marah atau ngambek lama-lama satu sama lain. Pasti ada aja yang ngalah duluan buat memperbaiki keadaan. Begitulah kira-kira tentang gua dan sahabat-sahabat gua, bagaimana dengan kalian dan sabahat-sahabat kalian?

29 Comments

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Orlando Scandrick Jersey